Indonesia, Traveling

Nostalgia Dieng

Sudah cukup lama saya ingin ke Dieng (lagi). Kali pertama saya ke sana adalah tahun 2010 (baca: Menembus Dinginnya Dieng). Saya penasaran, seperti apa ya Dieng sekarang?

Dulu saya dan seorang teman pergi ke Dieng dengan modal nekad dan benar-benar dadakan. Kami naik travel dari Jogja sampai Wonosobo dan lanjut dengan kendaraan umum. Itu pun kami baru mendapat travel pada malam sebelumnya, karena kebanyakan travel sudah penuh untuk keberangkatan paling pagi esoknya.

Continue reading “Nostalgia Dieng”

Advertisements
Traveling

Menembus Dinginnya Dieng

Agustus 2010. Perjalanan tanpa rencana kali ini membawa saya ke dataran tinggi Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah.Dengan menumpang mobil travel dari Yogyakarta (Rp40.000), Wonosobo bisa ditempuh dalam waktu sekitar tiga jam. Saya pergi berdua dengan seorang teman, dia adalah satu-satunya yang mengiyakan ajakan mendadak saya untuk jalan-jalan. Teman-teman lain absen tak bisa ikut. Wajar saja, saya memang baru mengajukan ajakan itu di malam sebelumnya.

Mobil travel berhenti di perempatan PDAM Wonosobo dan dari situ kami naik bus jurusan Dieng. Sebenarnya bus itu juga bisa ditemukan di terminal, hanya saja lokasi terminal lebih jauh dan biasanya harus menunggu bus ngetem yang berartiĀ akan memakan waktu lebih lama. Tarif umum Wonosobo-Dieng adalah Rp7000 saja, itu kata teman saya yang pernah tinggal beberapa lama di Dieng.Akan tetapi, wisatawan harus berhati-hati karena kondektur biasanya menaikkan tarif semena-mena kepada wisatawan atau siapapun yang terlihat seperti pendatang.

Continue reading “Menembus Dinginnya Dieng”