Other Stories

Selamat datang di Path!

Foto: http://www.katielinendoll.com/
Foto: http://www.katielinendoll.com/

Sebelumnya saya berpikir bahwa saya tidak akan membuat akun Path. Mengapa? Karena saya sudah memiliki akun Facebook di mana saya bisa berinteraksi dan saling berbagi dengan teman-teman dan keluarga. “Paling kalau bikin akun Path nanti teman-temannya itu-itu juga,” pikir saya. Selain itu, saya rasa sudah cukup lah mengalokasikan waktu untuk mengelola akun media sosial. Sudah ada Facebook, Instagram, dan microblogging Twitter (sudah jarang diperbarui).

Pada Juni lalu — seingat saya sekitar akhir bulan — akhirnya saya memutuskan membuat akun Path. Beberapa teman berkomentar, “Akhirnyaaa… lo bikin (akun) Path juga!”

Iya, betul. Pada awalnya saya punya alasan sederhana untuk membuat akun Path: sahabat saya, Yani, jarang berbagi lewat Facebook dan dia tidak selalu punya banyak waktu untuk mengobrol via WhatsApp. Kemudian saya tahu bahwa dia biasanya berbagi lewat Path dan beberapa hal atau berita yang saya tidak tahu tentang dia ternyata sudah pernah dia posting di Path. Mungkin saya semacam sahabat yang patah hati ya karena tahunya belakangan? Hehehe…

Jadi, itulah alasan saya membuat akun Path. Demi kepoin kehidupan sahabat saya. Hahaha.

Kemudian saya berteman di Path dengan teman-teman SMA, kuliah, sesama Pengajar Muda di Indonesia Mengajar, dan beberapa teman lainnya dari lingkaran yang cukup dekat. Di antara mereka, banyak yang sudah jarang update di Facebook sehingga melalui Path lah saya bisa mengetahui cerita sehari-hari mereka. It feels good to reconnect.

Meskipun postingan kita di Path bisa disambungkan ke Facebook secara otomatis, karena beberapa alasan saya memilih untuk tidak menyambungkannya. Memang tidak bisa dipungkiri bahwa ada lingkaran tertentu di mana kita merasa nyaman untuk berbagi cerita sampai hal-hal yang tidak terlalu penting sekalipun. But yes, my Facebook account is still active. Saya masih senang untuk saling berbagi dengan lingkaran yang lebih besar. Now I kinda categorize what I should post here and there. Hehehe…

Saat ini saya sudah sampai pada tahap ingin menggunakan media sosial ‘just’ for the sake of positive interaction and silaturahim. Tidak perlu memaksakan untuk sering posting hal-hal berbau ekonomi dan politik untuk terlihat peduli. Karena yang jarang posting hal tersebut bukan berarti tidak peduli, Tidak perlu juga terus-terusan mengkritik pemerintah via media sosial demi dianggap kritis (tentu bersikap kritis itu bagus, namun tidak semuanya harus selalu ditumpahkan di media sosial kan?). It does not mean I do not care. I just need peace. So tired of too much judgement and war on internet.

Have a wonderful weekend! Hope you have good time with your loved ones.

1865143963390123180513

Advertisements

12 thoughts on “Selamat datang di Path!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s