“Oh gituuu…”

Suasana dapur dan common room
Suasana dapur dan common room

Rencananya kemarin malam saya dan teman-teman serumah mau barbecue di halaman belakang dekat tempat parkir sepeda. Acara ini dalam rangka perpisahan dengan salah satu dari kami yang akan pulang kampung ke negaranya. Tetapi, karena tidak dapat daging untuk acara tersebut, akhirnya diputuskanlah untuk makan malam biasa aja di dalam rumah, sebagaimana international dinner yang sebelumnya pernah kami lakukan. Memang segala sesuatu ada hikmahnya ya. Untung saja kami tidak jadi bbq di luar rumah karena ternyata sore itu hujan. Entahlah sore atau malam, yang jelas sekitar jam 8 malam itu langit masih terang benderang. πŸ˜€

Karena saya baru pulang ke rumah jam 8, saya tidak sempat memasak apa-apa. Jadi saya merasa agak-agak free rider sih dengan hanya berkontribusi susu kotak, jus kotak, dan cookies. Karena pembatalan bbq ini juga baru diputuskan sore hari sedangkan saya belum bersiap-siap memasak. Tadinya mau bakar frozen pizza saja tapi ada yang sudah membuat pizza dan katanya nanti kebanyakan. Baiklah kalau begituu…

dinner may 2
After dinner
dinner may 3
After dinner

International dinner kali ini menurut saya sih paling menyenangkan karena paling selow dan karena kami sudah hampir setahun tinggal bersama (oh time flies!) jadinya sudah akrab (ciyehhh..). Selow karena tiap orang masak sesuai keluangan waktu saja, kalau pas dinner pertama kan kami merasa harus masak masakan paling khas dari negara masing-masing hehe.. Selow juga dilihat dari jenis musik yang diputar, ditambah hujan turun rintik-rintik. Jadi berasa syahduuu…

Setelah makan, kami masih duduk-duduk dan mengobrol di common room. Di koridor kami ada dua orang Indonesia yaitu saya dan Yussi. Setiap kami mengobrol, teman-teman selalu bilang, “Kalian ngomong cepet banget sih…” lalu mempraktekkan gaya kami berbicara dengan cepat (dan tentunya dengan kalimat asal-asalan).

“Eh ajarin dong cara bilang ‘Oh I see..’ dalam bahasa kalian,” pinta Alex, “biar gue bisa nimbrung sotoy kalau kalian lagi ngobrol dalam bahasa kalian.”

Saya dan Yussi mikir kata apa ya yang tepat buat terjemahan ‘Oh I see..”. Akhirnya kami memutuskan mungkin yang paling tepat adalah ‘Oh gituu..’. Nggak tahu sih ya bener paling pas atau tidak. Hehe… LaluΒ Alex dan beberapa teman lain bilang ‘Oh gitu..’ dengan logat masing-masing. Saya tiba-tiba terpikir untuk merekamnya. Dan beginilah hasilnya.

Oh…gituuuu… πŸ˜€

1865143963390123180513

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. t3w0l says:

    haha.. lucu banget dialeknya..
    enaknya bisa kuliah diluar.
    oh iya, ntah kenapa dan bagaimana bisa gw nyasar dimari.
    salam kenal ya

    Like

    1. Hehe.. Yah ada enaknya tp banyak perjuangannya juga. Salam kenal. πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s