ABG: “Siapa sih Nelson Mandela?”

RIP Nelson Mandela

1467380_10202197950406497_2096236465_n
Gambar diambil dari postingan di berbagai media sosial (entah awalnya dari siapa)

Mungkin sebagian dari kita sempat membaca postingan capture twitter semacam itu di berbagai media sosial.

Sedih? Tentu.

Kalau saya baca, memang ada yang benar-benar bertanya karena tidak tahu, ada pula yang sayangnya malah menjadikannya sebagai bahan guyonan.

Kebanyakan orang yang memposting gambar tersebut menyayangkan, bahkan sebagian seolah menyalahkan anak-anak muda yang tidak mengetahui siapakah gerangan pejuang anti-apartheid bernama Nelson Mandela. Oh ya, mungkin mereka juga baru dengar istilah apartheid. Seorang teman bilang bahwa  tak bisa dipungkiri zaman peradaban manusia sekarang sedang”enak-enak”-nya (tidak ada perang berskala internasional, tidak ada perbudakan, apartheid, kolonialisasi, dll). Yup, saya setuju. Ada juga yang bilang bahwa ini terjadi karena masa muda mereka hanya diisi dengan menonton musik aneh (entah bagaimanakah definisi yang aneh itu), berita gosip, dll. Intinya banyak remaja yang memanfaatkan teknologi informasi untuk bersenang-senang saja tanpa memanfaatkannya dengan bijak.

But who are to blame? Sepertinya terlalu cepat jika kita langsung menyalahkan remaja-remaja itu. Dalam pandangan saya, ada banyak faktor di belakang ketidaktahuan mereka. Ada peran keluarga, sekolah, dan lingkungan. Dalam hal pemanfaatan internet misalnya, banyak anak yang dilepas begitu saja tanpa pendampingan orang tua padahal mereka mulai kenal internet sejak masih usia dini. Mungkin tidak terpikirkan oleh mereka untuk membaca biografi tokoh, menonton video National Geographic di youtube, blogwalking tulisan-tulisan seru dan informatif, membaca berita, dan sebagainya. Hal itu karena kali pertama mereka mengenal internet adalah untuk eksis di media sosial dan atau untuk ngegame.

Coba kita ingat-ingat apakah kita pernah menemani dan mengobrol dengan adik, sepupu, anak, atau siapapun anak kecil dan remaja di sekitar kita tentang hal-hal seru yang bisa kita lakukan dengan bantuan internet selain media sosial? Ataukah sebagai orang tua dan guru kita pernah bercerita mengenai teladan para rasul maupun tokoh-tokoh hebat yang mengubah dunia?

Kejadian ini menjadi peringatan untuk kita semua. I think it’s everyone’s homework.

1491687_590457450991245_2110948832_n
foto diambil dari laman Facebook Anies Baswedan

*Oh ya, salah seorang kawan saya, Fafa, menyarankan mampir ke tautan berikut untuk mengenal secara singkat tentang Nelson Mandela:  The 6 Things You Need To Know About Nelson Mandela But Were Too Embarrassed To Ask.

Salam dari Groningen yang mulai bersalju,

1865143963390123180513

Advertisements

26 Comments Add yours

  1. windapontoh says:

    Padahal di era sekarang ini, mau nyari tau soal apapun lebih mudah tapi sama sekali nggak tau orang se’besar’ Nelson Mandela…

    Like

    1. Iya Winda.. itu ga bisa lepas dari bimbingan ortu dan sekolah. Kita nggak bisa menyalahkan mereka sepenuhnya.

      Like

  2. Lorraine says:

    Sayang ya tapi sedihnya ini kenyataan. Aku & suami sih ngedidik G supaya baca koran & lihat berita tiap hari. Ini wajib sejak dia kelas 3 SD. Sejak itupun dia harus nonton Jeugd Journaal (News for the youth) di TV sama gurunya. 2 x seminggu mereka bahasa headlines dalam & luar negri dikelas. Disampaikan dalam bahasa anak-anak, berita yg ngeri diperhalus.

    Jadi aku yakin ini bukan hanya mereka ngga tau cari sumber berita Cha, interest dan orang tua juga membantu. Sama seperti aku sejak bisa baca harus baca koran oleh orang tuaku. Kebiasaan ini aku teruskan keanak sendiri sekarang.

    Like

    1. Iya mbak..emang bener kan anak tuh nggak tiba-tiba aja baca buku, baca koran, dan jadi kritis. Walaupun memang ada sebagian yang punya courage besar dan nyari2 sendiri tanpa disuruh, kebanyakan mesti ada pemantiknya dulu. Di situlah ortu dan guru berperan.

      Bagus banget yang diterapkan ortu Mbak Yoyen dan sekarang mbak yoyen teruskan ke G. Semoga banyak ortu yang kayak gitu. Emang sedih lihat kenyataan macam screenshot di atas, tapi sedih juga kalau tiba2 orang dewasa langsung nyalahin anak2 dan remaja begitu aja. Lah selama ini mereka kemana aja ya? Harusnya kita juga introspeksi.

      Like

      1. Lorraine says:

        Bisa jadi juga salah satu sebabnya bahwa orang tua menganggap berita yang menjadi headlines (sosial politik ekonomi lingkungan) terlalu berat untuk anak. Padahal yang diajarkan dengan wajib baca berita tiap hari itu, pengetahuan umum. Bahkan mungkin ada orang tua yang melindungi anaknya yang masih muda dari headlines lokal & internasional yg serem, akibatnya anak lebih suka lihat berita hiburan & tech 😦

        Jadi pingin kopdar sama kamu, pasti ngobrolnya seru nanti 🙂

        Like

      2. Iya, bisa jadi, Mbak. Informasi yang disampaikan ke anak memang harus dipilah dan tentu cara penyampaiannya berbeda juga dengan ke orang dewasa. Ga harus berita aja kan, bisa nonton film, dokumenter, bacain dongeng, dll. Ahh aku jadi kangen cerita ke murid2ku deh. Atau nonton bareng video Pusaka Anak Nusantara di laptop sore2 di sekolah. Hehe… 🙂

        Yup, nunggu spring ya Mbak aku main ke Arnhem? Ya ampuunn berapa bulan lagi itu ya. 😀

        Like

  3. Teguh Puja says:

    Memang sedikit “nyebelin” baca skrinsut-nya, Cha. Sampai bisa gak tahu apa-apa tentang NM. Dan lagi, bahasa “siapa sih”, “tuh orang baru terkenal abis mati”. It’s way too over.

    Like

    1. Teguh, memang sedih bacanya. Tapi seperti yg aku bilang di tulisan di atas, bisa jadi itu bukan sepenuhnya kesalahan mereka. Ada peran keluarga, sekolah, dan lingkungan juga. Makanya ini jadi PR buat kita-kita.

      Like

      1. Teguh Puja says:

        Iya, semua pihak punya perannya. Tentu bukan kesalahan mereka, kalau akhirnya mereka tidak tahu apa-apa.

        Varisasi problem anak-anak muda kita sekarang jadi tambah banyak ya.

        Like

  4. cutesalmon says:

    yaampuuuun sedih banget sih ini…. aku share ya cha heheh

    Like

    1. iya sali.. my pleasure. semoga bermanfaat coret2annya. hehe..

      Like

  5. ayanapunya says:

    di pelajaran sejarah kita nggak ada ya pembahasan soal tokoh-tokoh dunia? perasaan dulu kayaknya ada deh

    Like

    1. Seingetku ada pas SMA, mbak. Ga tahu ya kalau sekarang udah ganti kurikulum hehe.. Kemarin aku bilang sama temenku, jangan2 mereka blm sampe bab itu. 😀 Walau ga baca di berbagai sumber, tapi at least kalau ada di pelajaran sejarah harusnya tahu.

      Like

      1. ayanapunya says:

        Iya. Sedih juga ya lihat anak muda jaman sekarang 😦

        Like

  6. ekonomgila says:

    Semoga Maisya a.k.a akan menjadi orang tua yang seperti diharapkan dalam tulisan ini. Melanjutkan tradisi kakek-nenek mereka yang pernah mengajarkan Icha untuk membaca buku, merangkumnya dan menceritakan kembali (belakangan diketahuinya bahwa itu namanya “resensi”) 😀

    Like

    1. Amin…
      Wah baru kali pertama nih dikomen sama ekonom gila. Semoga menular kegilaan positifnya. 😀

      Like

  7. Sedih….. Tapi iya, setuju sekali kalau kita ngga bisa serta merta menyalahkan mereka. Ternyata gak selamanya ya “Google is our mother”. Btw jd inget kmrn di kelas diceritain dosen ttg pentingnya mendongeng dan bercerita dengan anak dan adik. Semoga kita masih jd org2 yang membicarakan hal2 bermanfaat di rumah, kakak :-*

    Like

    1. Yup..dan ngerasa sendiri ya ga gampang menularkan semangat suka membaca bahkan sama adik sendiri (yg paling kecil :D). Kita dibesarkan di zaman yang berbeda dengan cara dan fasilitas berbeda.

      Like

  8. mysukmana says:

    ya Allah, apa mereka gak pernah belajar sejarah ya :)), miris dah anak sekarang 😀

    Like

    1. Iya..tapi kitanya jadi introspeksi juga sih. Apa bener kita lebih baik dari mereka ya? Hehe..

      Like

      1. mysukmana says:

        haduh malah nyalahin diri kita :)) wkwkwkw..semoga mereka lebih baik dimasa mendatang..

        Like

      2. Menyalahkan diri sendiri sama intospeksi setauku beda, mas. 😀

        Like

      3. mysukmana says:

        hedeh 😀

        Like

  9. tinsyam says:

    ponakanku dong tahu siapa nelson mandela.. baru juga sma..
    dooh ga ada gitu di sejarah pelajaran sekolah?

    Like

  10. eloratour says:

    Mungkin kalau ditanya soal Goyang Caesar, Olga syahputra, atau Oplosan malah tau ya ?
    Prihatin 😦

    #voted: Tulisannya Maisya bermanfaat … nyentil ! 😀

    Salam kenal dari Lampung 😀

    Like

    1. Terima kasih. Salam kenal juga ya.. Wah saya baru sekali ke Lampung.
      Btw saya ga tau Oplosan itu apa/siapa. 😀 *dan malas googling*

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s