Other Stories

Catatan Harian Seorang Bocah (2): Waktu Icha Lagi Sakit

Setelah debut pertamanya, Catatan Harian Seorang Bocah kini hadir kembali menemani hari-hari kita yang cerah, ceria, namun terkadang muram dan durja. Bagi yang belum nyambung, silakan buka tulisan sebelumnya di sini (khusus buat yang nggak ada kerjaan aja :p).

Jadi ceritanya, waktu itu saya menemukan diary waktu saya masih SD dulu. Isinya tulisan-tulisan antara tahun 1994-1996. Ada gunanya juga ya nulis, biar bisa diketawain di tahun-tahun yang akan datang. hahaha..  Kali ini cerita fokus tentang seorang anak bernama Maisya Farhati waktu dia lagi sakit. Kayaknya dia bete berat tuh.

Mau tahu ceritanya kan? Oke lah kalau begitu, langsung aja ya..pasti udah nggak sabaran *huek*.

(keterangan: warna merah adalah komentar tambahan dari Icha dewasa :p)

Maisya Farhati 16 Desember 1994

Hai halo.

Apa kabar? Pasti kalian lagi baik. Aku sih lagi sakit.

Kalo lagi sakit, kesel gak sekolah. Ngapain di rumah coba. Kesel (Btw, kesel dalam bahasa Sunda berarti bosan). Tapi kan aku lagi sakit. Pengen keluar rumah… Gak tahan juga gak boleh main. Ngapain ya di rumah gak ada apa-apa, bosen diam terus.

Sekali lagi aku pengen sekolah, gak mau di rumah (yee…nih anak masih ngotot aje). Dasar orang lagi sakit apa-apa gak enak. Obat pait, makan bubur nasi tiap hari.. Bosen. Pusing (ih, masih kecil udah stress ya). Pokoknya pengen cepat sekolah, kan udah enam hari saya gak sekolah. Udah kangen sama tamen-temen. Temen-temen belom pada nengokin lagi (kasian deh lo!).Kapan ya temen-temen mau nengok *ngarep*.

Rasanya pengen cepet sembuh biar bisa sekolah lagi dan lihat mereka di sekolah. Gak kerasa waktu itu hari Sabtu eh sekarang udah Sabtu lagi.Waktu sakit kan hari Sabtu. Di sekolah pusing. Terus hari Senin, eh sekarang udah Sabtu lagi. Gak kerasa rasanya sakit baru kemarin. Udah lama juga ya dari Sabtu sampe Sabtu (masya Allah…dari tadi muter-muter aja ngomongnya).

Udah deh tanganku udah sakit. Nanti aja ya. Doain ya biar cepet sembuh. Dah..

 

Maisya Farhati 18-12-Desember 1994 (baca: 18 Desember)

Hai selamat pagi.

Kalian lihat kan pagi ini cerah sekali?(emangnya diary bisa lihat?) Udaranya segar sekali. Aku juga udah agak sembuh, tapi kayaknya besok baru bisa sekolah. Aku juga gak sekolah, takut besok masih sakit. Di sekolah lagian juga takut pingsan *lebaiiiiii*. Aku juga udah bosen sakit nih. Orang sakit kan makan bubur. Coba kalo makan bubur kan lama-lama bosen. Makanya aku pengen cepet sembuh biar gak makan bubur nasi yang gak enak itu. Mendingan makan nasi, kan kenyang (udah ada bakat rakus dari kecil ternyata…).

Udah ya, tanganku sakit, capek lagi… (selalu diakhiri dengan tangan yang sakit. kalau udah punya laptop mungkin cukup terbantu :D). Daaa….h.

 

Maisya Farhati 19-12 Desember 1994

Hai. Kabarku sekarang agak baikan kok. Gak sakit banget sih kalau sekarang, cuma kadang-kadang.

Oh iya, sebentar lagi aku mulai sekolah lagi. Aku senang deh udah agak enakan. Sebenarnya aku gak mau tidur siang, tapi aku disuruh ibuku,  jadi aku terpaksa nurutin. Aku udah gak sabar nih pengen masuk sekolah.

Oh ia, mengaji terlupakan.Kalau sudah boleh sekolah aku juga mau ngaji dong. Sekarang hari Senin. Aku gak sekolah dari hari Senin. Udah lama dong, seminggu lebih satu hari tuh.

Eh udahan dulu yah. Sakit nih tanganku. Dada….h.

 

Maisya Farhati 20-12-Desember 1994

Halo apa kabar? Aku juga baik. Aku mulai sekolah kira-kira hari Kamis, soalnya besok takut aku belum kuat sekolah. Jadi kamis aku mulai sekolahnya.

Aku biasanya kalo udah lama gak sekolah suka malu sama teman-teman sih. Gimana yah aku nanti sekolah lagi? Rasanya jantungku berdebar-debar (oh..tidakkah ini terlalu berlebihan, adik kecil??). Sebenarnya aku juga pengen ketemu temen-temen sih, tapi rasanya aku malu sekolah lagi. Tapi gak apa-apa deh. Setiap aku nulis jadi sakit tanganku nih. Udah aja yah, gak tahan nih, sakit. Daa…h.

Salam ya.. (buat siapa??)

 

Maisya Farhati 21-12 Desember 1994

Nah sekarang hari Rabu, besok hari Kamis. Hari Kamis kan aku mulai sekolah. Aduh gimana yah besok…aku malu…

Oh iya aku juga lupa sama tiga cewek badung yang mau mencelakakanku waktu hari Sabtu, tapi mereka tidak berhasil. Itu untung bagi saya, tapi bagi mereka itu kegagalan (dramatis sekali).Huh dasar, aku benci mereka. Kelas itu pada nakal, perempuannya juga, apalagi laki-lakiny, bandelnya lebih deh. Sebenernya laki-laki kelakuannya emang udah biasa nakal tuh. Tapi kalau kelasku sih bandelnya gak sampai licik.

…bersambung *zoom in – zoom out*

 

Episode 3 di SINI

Episode 4 di SINI

 

1865143963390123180513

Advertisements

15 thoughts on “Catatan Harian Seorang Bocah (2): Waktu Icha Lagi Sakit”

  1. aku masih adaaa diary jaman SD n kuliah. kenapa SMP dan SMA ngga ada? soalnya memasuki jaman ABG trus males nulis diary.
    eh btw ‘kesel’ kalo bahasa Jawa artinya ‘capek’.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s